Hubungan Turki-Amerika di Era Biden

Biden, yang memegang jawatan dengan tujuan mewujudkan kabinet yang paling progresif dalam sejarah Amerika, menunjukkan kepada kita bahawa kita menghadapi masa yang sangat berbeza dari pemerintahan Trump. Apabila dilihat secara simbolik dan dari segi tindakan pertama yang dilaksanakan, dilihat bahawa Biden mempunyai pendekatan pengurusan yang sama sekali bertentangan dengan pemerintahan Trump. Ini jelas terbukti dalam pemilihan kabinet. Trump, dengan kabinetnya yang berkulit putih, lelaki dan Protestan, telah bekerja dengan melancarkan perang terhadap pertubuhan tersebut. Terdapat pemerintahan Trump yang melemahkan kekuatan banyak institusi, mengalami kesukaran untuk membuat janji tingkat tinggi, dan harus bekerja dengan banyak menteri yang berbeda di kementerian yang sama, yang tidak begitu berjaya dalam melaksanakan isu-isu dasar luar.

                  Biden, di sisi lain, membuat pintu masuk cepat dengan nama dan rancangan kabinet yang akan memenuhi janji progresif dan demokratik mereka selain memulihkan penubuhannya. Walaupun pentadbiran Trump membanggakan melemahkan institusi dengan tidak membuat banyak janji politik peringkat tinggi, ia dianggap sebagai tanda penting bahawa Biden membuat lebih dari seribu janji dalam sepuluh hari pertama. Perkembangan pesat ini menunjukkan bahawa pengurusan Biden akan memandang serius perniagaan ini. 100 hari pertama Biden, yang mempunyai sokongan media di belakangnya, nampaknya selesa.
Pasukan dasar luar Biden sangat penting ketika mempertimbangkan banyak masalah serantau dan global. Khususnya, kenyataan bahawa Menteri Luar Negeri Blinken telah bekerja dengan Biden selama bertahun-tahun, Penasihat Keselamatan Negara Jake Sullivan adalah nama dekat Blinken, dan Setiausaha Pertahanan Lloyd Austin adalah seorang tentera yang Biden kenal dengan baik dari Iraq. Orang-orang ini tampil ke hadapan dengan profil "duty man" mereka dan bukannya pemahaman dasar luar yang dikenali dengan nama mereka. Mengingat kerjaya Biden dalam dasar luar, jelas bahawa dia ingin bekerja selaras dengan pasukannya. Tepat bagaimana mereka akan membentuk pemikiran datang ke persoalan hubungan dengan Turki mengenai dasar luar, Biden dan pasukannya pada ketika ini.
Pada pandangan pertama, pasukan dasar luar Biden nampaknya dikuasai oleh isu-isu yang berkaitan dengan Turki.. Rusia, Syria, Mediterranean Timur, NATO, S-400 dan Iran adalah yang utama. Nama-nama ini belum, membuat kenyataan bahawa mereka ''keras'' dalam hubungan dengan Turki .Bahkan nada nama-nama ini pernah ada pada penjelasan Turki dan kita lihat detailnya, kami melihat bahwa pemahaman yang membenarkan kebijakan AS dan ingin bekerja sama dengan sekutu NATO dalam satu atau lain cara. Diketahui bahawa Blinken, yang mengunjungi Majlis Nasional Grand Turki dengan Biden selepas 15 Julai, menasihatkan Trump untuk mempersenjatai YPG pada tahun 2017.
Pada sesi di senat, nada Blinken mengenai Turki membeli S-400 dari Rusia ''Tidak Dapat Diterima'' juga dianggap anti-Turki di Kongres. Di sesi yang sama, Turki menjadi "seharusnya" memberikan referensi sebagai sekutu dia memberi petunjuk tentang nada di Turki. Namun, Blinken masih gagal menghubungi menteri luar negeri Turki, menunjukkan bahwa sikap hati-hati berlaku di front Washington. Dalam pernyataan Sullivan, penasihat keselamatan negara, setelah mengadakan pertemuan dengan rakan-rakannya di Eropah;
Turki, keperluan untuk bekerjasama dengan Eropah pada "keprihatinan bersama" sebagai masalah peringatan dengan China adalah contoh nada negatif yang serupa. Panggilan telefon terakhir antara Blinken dan Ibrahim Kalın juga nampaknya tidak menghilangkan sepenuhnya suasana yang tidak menentu ini. Pasukan dasar luar Turki kini dilihat sebagai bahasa yang jauh dan dingin, Syria, YPG, S-400, FETÖ, Mediterranean Timur, Libya dll. Nampaknya mereka akhirnya akan melaksanakan dasar Biden mengenai isu-isu dasar yang konkrit. Namun, sudah difahami bahawa nada ini tidak akan memainkan peranan konstruktif dalam pengurusan bidang masalah dalam hubungan Turki-Amerika. Sekiranya pentadbiran Biden menggunakan pendekatan dasar luar yang tidak jelas dan tidak strategi yang merupakan campuran pemerintahan Obama dan Trump, mungkin tidak mungkin untuk menormalkan hubungan dua hala.

Bir cevap yazın