ANKA Mengubah Kejayaannya di Lapangan Menjadi Eksport

Kenderaan udara tanpa pemandu asli (UAV) industri pertahanan Turki Anka mencapai kejayaan eksport pada tahun ke-10 penerbangan pertamanya.

Anka, yang direka oleh jurutera Industri Aeroangkasa Turki (TAI) dan di mana banyak subkontraktor tempatan mengambil bahagian, pemasangan dan pengeluarannya selesai, ia dikeluarkan dari hangar pada 16 Julai 2010 dan enjinnya dihidupkan.

Melakukan penerbangan pertama pada 30 Disember 2010, Anka telah terus dikembangkan dengan tujuan untuk menjadi sistem operasi terbaik di dunia dalam kategorinya.

Salah satu tahap yang paling penting dalam proses pengembangan adalah memperoleh kemampuan kawalan dari satelit.

Sistem kaliber udara Anka UAV dengan ketinggian sederhana, disediakan sebagai UAV Turki dengan kemampuan satelit.

Dengan kemampuan kawalan satelitnya, Anka-S, yang dapat melakukan penerbangan dan navigasi autonomi pada siang dan malam, di luar garis penglihatan, digunakan dengan berkesan dalam operasi keselamatan sempadan dan kontra-keganasan.

TAI mencapai kejayaan eksport pertama dengan menjual platform Anka-S ke Tunisia pada ulang tahun ke-10 penerbangan pertama Anka.

Syarikat ini meneruskan usaha menjual Anka ke negara lain.

TAI telah menghantar 25 Anka kepada pasukan keselamatan setakat ini dan telah mencapai 75 ribu jam penerbangan operasi.

Anka dapat digunakan dalam semua eksplorasi udara, sasaran pengesanan / pengenalpastian dan perisikan dengan muatan teknologi tinggi.

Anka, yang membuktikan dirinya dalam keadaan pertempuran yang sukar dengan percampuran yang sengit, juga menyokong kajian mengenai bencana alam seperti kebakaran dan gempa bumi.

Tahap lain dalam proses pengembangan Anka adalah integrasi motor domestik.

Setelah memperoleh enjin domestik dengan PD-170, Anka berjaya melakukan penerbangan dengan enjin barunya.

TAI juga mengembangkan Aksungur, yang memiliki daya dukung muatan yang tinggi dalam jangka waktu 17 bulan yang singkat, menggunakan platform Anka.

Setelah membuat catatan penerbangan dengan tetap di udara selama 49 jam, Aksungur siap untuk misi intelijen, pengawasan, pengintaian dan serangan.

Bir cevap yazın